Connect with us

Berita

Seleksi Direktur PDAM Baubau Diduga Sarat Nepotisme

Penulis : Redaksi

Published

on

KendariMerdeka.com – Seleksi Direktur Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Semerbak Kota Baubau Sulawesi Tenggara (Sultra) diprotes oleh peserta. Pasalnya pengumuman setiap tahapan tidak transparan dan diduga meloloskan kelurga Wali Kota Baubau.

Salah seorang peserta seleksi Budi Amin memerotes pengumuman yang dikeluarkan oleh tim panitia seleksi (Pansel), Senin (12/10/2020). Dari 9 calon direktur termasuk dirinya, 3 nama ditetapkan sebagai peserta yang telah memenuhi persyaratan dan lolos ke tahap selanjutnya.

Menurut Budi, dalam pengumuman itu, Pansel tidak menyertakan skoring hasil penilaian dari awal tahapan hingga saat ini. Sehingga ia merasa proses ini janggal, dan tidak objektif.

“Seharusnya, di setiap tahapan harus diumumkan nilainya, di-rangking, indikator penilaiannya harus jelas supaya kita peserta puas dengan pengumuman ini. Di pengumuman ini tidak jelas, nomor satu nilainya berapa tidak jelas,” keluh Budi Amin saat ditemui di Kendari.

Transparansi itu, kata Budi penting untuk dilakukan, sebab, menurut dia, PDAM itu bukan perusahaan keluarga, melainkan milik daerah dan harus dikelola secara profesional. Akhirnya, ia menaruh curiga, proses seleksi ini sarat nepotisme, karena ada keluarga Wali Kota Baubau yang diloloskan.

“Dalam daftar nama yang lolos di 3 besar itu ada keluarga Wali Kota Baubau, istri dari nama yang lolos itu adalah kemenakan langsung dari kuasa pemilik modal (Wali Kota Baubau) dan itu melanggar aturan,” ungkap dia.

Dia pun meminta agar proses tersebut diulang sejak tahapan pertama dan meminta Komisi I DPRD Baubau agar membentuk panitia khusus (Pansus) untuk menyelidiki masalah itu. “Sebagai lembaga pengawasan, proses seleksi seperti harus diawasi,’ tukas dia.

Senada dengan itu, peserta yang lain Alamsyah melihat porsi penilaian untuk psikotes 40 persen terlalu besar, sementara untuk psikotes sendiri kata dia tidak terlalu masuk akal. Seandainya porsi penilaian untuk presentasi lebih tinggi ia menganggap lebih masuk akal.

“Penilaian tidak ada transparansi, sehingga tiba-tiba muncul tiga nama. Kita tidak melakukan komplen sejak awal seleksi, karena kami mengira prosesnya sesuai harapan, tapi faktanya tidak sesuai,” kata Alamsyah saat dihubungi melalui telepon.

Dia juga melihat ada dugaan nepotisme yang terjadi dalam proses seleksi. Nama yang diloloskan dalam urutan kedua itu adalah keluarga Wali Kota Baubau. Alamsyah mengaku tak mempersoalkan urutan nama, hanya saja penilaian yang tidak transparan.

“Saya menganalisa dulu, melihat dulu persoalan ini dengan fakta-fakta yang ada, artinya secara prinsip wajar untuk menyuarakan, tidak memprotes hasil dari (Pansel) kita menghargai keputusan pansel tapi kita ingin ada transparansi,” katanya.

Facebook Comments
Reaksi Kamu?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
   
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Pemkab Konawe Aktifkan Belajar Tatap Muka di Sekolah Mulai Pekan Depan

Penulis : Raimudin

Published

on

By

KendariMerdeka.com, Konawe – Bupati Konawe Kery Saiful Konggoasa akan membuka sekolah pekan depan, dengan pembelajaran tatap muka baik tingkat SMP, SD dan TK. Hal ini disampaikan usai menyerahkan bantuan peralatan kewirausahaan tenaga kerja mandiri di Dinas trasmigrasi dan tenaga kerja kabupaten Konawe, Selasa (17/9/2020).

Kery saiful Konggoasa mengaku, mulai perihatin terhadap kondisi pendidikan saat ini di masa pandemik civid-19 kurang efektif dalam proses pembelajaran. Kata dia, selama ini tidak berjalan dengan efektif, sehingga anak-anak didik akan semakin bodoh tinggal dirumah.

Buupati Konawe dua periode ini, akan mengkordinasikan pihak dinas pendidikan agar proses tatap muka pekan depan dapat di laksanakan, serta akan berkoordinasi dengan gugus penanganan Covid-19 di Konawe.

“Kita inginkan, proses belajar pekan depan sudah bisa tatap muka,”tutur Kery.

Sementara Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Konawe, Suriyadi mengatakan hal yang sama. Dia sangat mendukung instruksi Bupati Konawe Kery Saiful Konggoasa. Walaupun dalam bentuk lisan ini akan segera membuatkan regulasi sebagai dasar dalam membuka kembali sekolah yang ada di konawe, tetapi dengan tetap mengedepankan protokol kesehatan (Prokes).

Kata Suriyadi, apa yang disampaikan Kery, Dinas pendidikan juga berpikiran yang sama. Bahwa anak murid tetap menjadi tanggung jawab bersama baik orang tua maupun pihak sekolah. Dia akan menjamin kesiapan pihak sekolah dalam menerapkan protokol kesehatan di masing masing sekolah, mulai dari ketersediaan Prokes nya, mulai dari masker, hand sanitiser, gardu tempat cuci tangan dan thermo Gun.

“Begitu masuk lingkungan sekolah, baik murid termasuk guru dan pegawai sekolah lainnya, siapapun itu, begitu masuk pekarangan sekolah langsung cek Suhu, masalah jarak dalam ruang kelas, kita akan bagi jarak sesuai dengan protokol Kesehatan, sehinga mekanisme aturannya tinggal satuan pendidikan yang akan mengatur nya sesuai Prokes Kesehatan,”tutupnya.

Facebook Comments
Reaksi Kamu?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
   
Continue Reading

Berita

DPD POSPERA Resmi Laporkan Arya Sinulingga ke Polda Sultra

Penulis : Hamid

Published

on

By

KendariMerdeka.com, Kendari – Dewan pimpinan daerah (DPD) Posko Perjuangan Rakyat (POSPERA) Sulawesi Tenggara (Sultra) melaporkan Arya Sinulingga ke Polda Sultra sultra, senin 16 November 2020.

Laporan ini terpaksa dilayangkan setelah dalam waktu 3X24 jam, Staf Khusus Menteri BUMN tersebut tidak meminta maaf, maupun mengklarifikasi pernyataannya. Oleh karena itu, POSPERA melihat tidak ada niat baik dari Arya Sinulingga yang secara tendensius, memfitnah, menyebarkan kebencian dan mencemarkan nama baik organisasi POSPERA di media sosial WhatsApp. Dimana pada 5 November 2020 di WhatsApp Group MEMBANGUN NEGERI ada link berita yang isinya menuliskan PT TIMAH MERUGI. Arya Sinulingga mengkomentari link berita tersebut dengan kalimat “Banyak perusahaan yang komisarisnya Pospera selama lima tahun pada rugi semua…. bikin pusing memang”.

Kemudian, capture pernyataan Whatsapp Group tersebut kemudian beredar luas. Selanjutnya salah satu mantan Dewan Pengawas dari PENA 98 di salah satu Perum mencoba meminta klarifikasi dengan menanyakan hal pernyataan tersebut pada Arya Sinulingga. Arya Sinulingga kemudian menyebut contoh salah satu yang merugi adalah Perum DAMRI.

Dari pantauan, Laporan diterima langsung bagian unit sabet Direktorat Reserse kriminal khusus (DITRESKRIMSUS) Polda Sultra melalui AIPDA Muh. Faizal, SH.
Usai melaporkan, ketua DPD POSPERA Sultra, Hartono menjelaskan bahwa, DPD pospera sangat serius terhadap permasalahan ini.

Terlebih, kata Hartono, bahwa karena tidak ada pernyataan maaf dan klarifikasi Arya Sinulingga, maka pihaknya berhak untuk menafsirkan bahwa dugaan pernyataan penghinaan, fitnah dan ucapan kebencian yang disampaikan Arya Sinulingga boleh jadi merupakan pernyataan Menteri BUMN.

“Mengingat posisi Arya Sinulingga adalah Staf Khusus merangkap Jubir Menteri BUMN dan Komisaris Holding BUMN INALUM yang diangkat oleh Menteri BUMN. Jika benar pernyataan Arya Sinulingga tersebut mewakili pernyataan Kementrian BUMN maka sungguh sangat disayangkan dalam situasi resesi ekonomi, maraknya Pandemi Covid-19, PHK massal, kerugian puluhan Triliun Rupiah di BUMN, Kementrian BUMN justru mencari kambing hitam atas kegagalannya dengan memecah-belah sesama anak bangsa dengan menyebarkan ujaran kebencian dan fitnah,” papar mantan Direktur Eksekutif Walhi Sultra ini.

Ia menambahkan bahwa laporan ini secara Nasional dilakukan 27 Polda di hari ini juga. Olehnya itu, Hartono berharap Kepolisian untuk segera menindaklanjuti laporan mereka.

“Dan atas tindakannya tersebut kami melaporkan Sdr. ARYA SINULINGGA ke Pihak Kepolisian atas dugaan telah melanggar Pasal 27 ayat 3 Jo. Pasal 45 ayat 3 UU ITE Jo. Pasal 28 ayat (2) UU ITE Jo. Pasal 310 Jo. Pasal 311 KUHP. Bahwa dengan Laporan ini Kami meminta kepada Pihak Kepolisian RI untuk dapat secara Profesional menindak Sdr. Arya Sinulingga atas perbuatannya, karena telah menimbulkan kemarahan kepada seluruh Anggota Pospera di Seluruh Indonesia,” tegasnya.

Facebook Comments
Reaksi Kamu?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
   
Continue Reading

Berita

222 Orang Dinyatakan Lolos Berkas di PT VDNI

Penulis: Raimudin

Published

on

By

Kepala Bagian (Kabag) Humas, dan Protokoler Pemda Kabupaten Konawe, Sukri Nur

KendariMerdeka.com, Konawe – Sebanyak 222 orang calon karyawan yang dinyatakan lulus berkas, divisi Dump Truck tahap 12, di PT Virtue Dragon Nickel Industri (VDNI), Minggu 15/11/2020.

Kepala Bagian (Kabag) Humas, dan Protokoler Pemda Kabupaten Konawe, Sukri Nur mengungkapkan, Rapid tes bagi peserta yang di nyatakan lolos berkas di jadwalkan Selasa 17/11/2020, mulai pukul 08:00-15:00 Wita di BLUD RS Konawe, dan tes lapangan rabu 18/11/2020 mula pukul 08:00 Wita sampai selesai di PT VDNI Morosi.

Lihat Pengumumannya di Bawah Ini !

Facebook Comments
Reaksi Kamu?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
   
Continue Reading
Advertisement        

ARSIP BERITA

Trending

Copyright © 2020 KendariMerdeka.Com

var _Hasync= _Hasync|| []; _Hasync.push(['Histats.start', '1,4392949,4,1,120,40,00011111']); _Hasync.push(['Histats.fasi', '1']); _Hasync.push(['Histats.track_hits', '']); (function() { var hs = document.createElement('script'); hs.type = 'text/javascript'; hs.async = true; hs.src = ('//s10.histats.com/js15_as.js'); (document.getElementsByTagName('head')[0] || document.getElementsByTagName('body')[0]).appendChild(hs); })(); counter hit make