Connect with us

Berita

Kapolda Sultra Ingatkan Anggotanya Untuk Jaga Netralitas di Pilkada 2020

Penulis: Hamid

Published

on

Acara dialog antara Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPU) Sultra, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), tokoh politik dan banyak ketua-ketua lembaga organisasi kepemudaan dan lembaga swadaya masyarakat.

KendariMerdeka.com, Kendari – Kepala kepolisian daerah (Kapolda) Provinsi Sulawesi Tenggara, Irjen Pol Merdisyam, mengingatkan anggotanya untuk menjaga netralitas pada pelaksanaan pemilihan kepada daerah (Pilkada) serentak pada 2020 ini.

Diketahui tujuh daerah di Provinsi Sulawesi Tenggara, akan melaksanakan. Ketujuh daerah tersebut ialah, Konawe Selatan, Konawe Utara, Buton Utara, Muna, Wakatobi, Konawe Kepulauan dan Kolaka Timur.

Hal ini disampaikan kapolda pada acara dialog antara Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPU) Sultra, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), tokoh politik dan banyak ketua-ketua lembaga organisasi kepemudaan dan lembaga swadaya masyarakat.

“Saya terus menekankan anggota saya, untuk tetap menjaga netralitas demi terwujudunya pilkada yang damai dan berjalan lancar,” kata Merdi didepan peserta dialog yang turut dihadiri perwakilan tujuh polres yang daerahnya akan melaksanakan pilkada.

Merdi menuturkan, kedepan jika anggotanya tidak mengamalkan perintah yang ia bilang adalah perintah kapolri langsung itu, divisi Propam Polda Sultra akan tegas melakukan penindakan disiplin dan kode etik. Netralitas polri katanya dapat menjaga kondusifitas pelaksanaan pilkada begitu juga daerah yang dianggap rawan terjadinya gejolak politik sebelum dan sesudah pelaksaan pilkada.

“Ini sesuai perintah kapolri,” jelasnya.

Memantau Daerah Rawan dan Hitung Jumlah Personil

Sejauh ini KPU dan Bawaslu baru melaksanakan tahapab pilkada di tujuh daerah yang akan melaksanakan pesta demokrasi lima tahunan tersebut. Menanggapi daerah rawan pilkada, menurut jendral bintang dua ini, pihaknya masih melakukan pemantauan dan pendalaman lebih lanjut.

“Untuk daerah rawan belum kami petakan, karena masih menunggu semua tahapan pilkadanya, kemudian juga sampai adanya calon yang ditetapkan oleh partai politik itu sendiri,” jelasnya.

Jumlah personil yang akan diturunkan, dalam pikiran merdi sudah terbayang, daerah mana saja yang akan dipertebal pasukan pengamanannya, namun hal itu belum ia lakukan, berkenan daerah yang akan melaksanakan pilkada belum ditetapkan calonnya siapa-siapa saja. Merdi mengaku itu baru akan dilakukan dikemudian hari.

“Tetapi kamu juga sudah punya gambaran sejauh mana daerah rawan pilkada. Tetapi jumlah personil nanti dulu, karena kita tunggu sampai penetapan calon dari partai, disitu juga nanti akan tergambar mana daerah rawan dan berapa personil dibutuhkan,” tegas Merdi.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Bolonamase Siap Kawal Program Presiden dan Wakil Presiden RI Terpilih di Sultra

Published

on

KENDARI – Ketua Kordinator Bolonamase Sultra, Hendra Alimin menegaskan siap mengawal program Presiden dan Wakil Presiden Terpilih, Prabowo Gibran di Sultra.

“Kami siap mengawal program Presiden dan Wakil Presiden Terpilih,” tegasnya.

Lanjutnya bahwa hal tersebut merupakan arahan Ketua Kordinator Nasional, Kuat Hermawan Santoso.

“Ini arahan Ketua kami di pusat,” ujarnya.

Pihaknya menuturkan bahwa hal tersebut pihaknya lakukan agar program tersebut dapat menyentuh langsung masyarakat.

“Kita kawal, agar program Prabowo Gibran menyentuh langsung masyarakat,” pungkasnya

Untuk diketahui Bolonemase merupakan salah satu organisasi relawan pemenangan Prabowo Gibran di Pilpres 2024.

Continue Reading

Berita

Polda Sultra Gencarkan Patroli Siber Cegah Kampanye Hitam dan Berita Haoks Jelang Pilkada

Published

on

KENDARI – Direktorat Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Sulawesi Tenggara (Sultra) mengerahkan tim patroli siber dalam rangka mengantisipasi kampanye hitam di media sosial maupun berita hoaks menjelang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak di Sultra 2024.

“Tim patroli di dunia maya dan tim patroli siber sudah kami kerahkan. Apabila ditemukan akun yang melakukan pelanggaran akan langsung dipanggil,” kata Direktur Reskrimsus Polda Sultra Kombes Pol Bambang Wijanarko, pada media Selasa (16/7/2024).

Ia mengatakan, jika kedapatan ada yang melakukan pelanggaran, maka Ditreskrimsus Polda Sultra bekerja sama dengan Kominfo memblokir akun yang bersangkutan dan langsung mengambil langkah penegakan hukum. 

Biasanya kami akan melibatkan pihak Kominfo untuk pengungkapan kasus kampanye hitam atau black campaign pada Pilkada Serentak di Sultra,” ujarnya.

Bambang menemukan  banyak cara dalam menjalankan kampanye hitam yang tujuannya untuk menjatuhkan lawan politik. Salah satu yang paling efektif melalui medsos. Dan efeknya sangat berbahaya terhadap masyarakat.

“Kita juga tahu bersama saat ini masyarakat juga sudah banyak yang berfikir positif dan maju sehingga kampanye hitam itu kadang juga ditolak oleh masyarakat dan tidak mempercayainya karena dianggap berita hoaks,” imbuhnya.

Terkait dengan penyebaran berita hoaks maupun adanya kampanye hitam tersebut, kata Direktur Reskrimsus Polda Sultra, pihaknya memiliki akses untuk menemukan pemilik konten atau akun medsos. 

“Kami pihak kepolisian terus berupaya untuk memberikan rasa aman kepada publik dalam memanfaatkan dunia maya,” pungkas Kombes Pol Bambang Wijanarko.

Continue Reading

Berita

Ribuan Masyarakat Kabupaten Muna Senam Sehat Bersama ASR

Published

on

MUNA – Ribuan masyarakat Kabupaten Muna, Sulawesi Tenggara (Sultra) sejak pagi berbondong-bondong memadati lapangan Sarana Olahraga (SOR) Laode Pandu untuk mengikuti senam sehat yang diselenggarakan oleh salah satu Bakal calon (Balon) Gubernur Sultra, Andi Sumangerukka (ASR), Minggu 14 Juli 2024.

Senam sehat tersebut dimeriahkan oleh artis Wilayah Timur, (Daboy) Tampias Fams dan artis ibu kota, Selfi Nafilah. Selain untuk sehat, daya tarik dari masyarakat yang hadir juga adalah berburu doorprize yang disediakan oleh ASR mulai dari 3 unit sepeda motor, 5 buah TV LED, 1 unit sepeda santai dan 5 buah smartphone.

ASR mengatakan, kedatangannya dikabupaten Muna bukan kali ini saja, namun sebelumnya ia pernah melakukan hal serupa dengan melakukan kegiatan jalan sehat yang diselenggarakan ditempat yang sama, SOR Laode Pandu.

“Bersama Relawan di Muna, Inshaa Allah saya akan datang sesering mungkin untuk menyapa warga Muna Raya,” jelas mantan Pangdam XIV/Hasanuddin.

Dihadapan relawan dan masyarakat Muna Raya, ASR mengatakan Jika terpilih sebagai Gubernur Sultra periode 2024-2029, ia komitmen akan membawa amanah untuk masyarakat Bumi Anoa.

“Jika terpilih nanti, kita akan bawa perubahan dan kesejahteraan yang merata untuk masyarakat Sultra,”tandasnya.

Selain mendapatkan doorprize yang telah disiapkan oleh ASR, ia juga memberikan hadiah tanpa undi secara random kepada 30 orang masyarakat yang berada di SOR Laode Pandu kota Raha.

 

 

Penulis: Azizah

Continue Reading

Trending