Connect with us

Ekobis

Harapan Kesejahteraan di Morosi Konawe

Penulis : Sukur
Editor : Redaksi

Published

pada

Nampak TKA Cina yang sedang makan malam disebuah warung milik warga disekitar perusahaan. (Foto Media)

KendariMerdeka – Nama Morosi, Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara, mendadak terkenal, dengan masuknya investasi asing berdera PT Virtue Dragon Nikel Industri lima tahun lalu. Wajah daerah ini kemudian beruah drastis. Dari sebelumnya sebagai daerah dengan tingkat pendudukan yang yaris tidak ada, hingga bak menjadi kota metropolitan.

Selama 24 jam Morosi tidak pernah tidur. Aktivitas manusia disana begitu luar biasa. Orang-orang keluar dan masuk hanya untuk kerja. Ditambah lagi banyak masyarakat mencari rejeki seperti membuka tempat rumah singgah untuk makan dan minum. Hasilnya sangat meninkat dan dirasakan betul oleh masyarakat disana.

Sabtu 17 Agustus 2019 lalu, PT VDNI di Morosi, sebuah perusahaan milik Cina melakukan upacara pengibaran bendera merah putih. Perayaan hari ulang tahun Indonesia itu berjalan dengan baik dan penuh kegembiraan. Perusahaan ini mencoba membuat background nasionalisme atau cinta tanah air Indonesia disana. Perayaan itu juga tercatat sudah kali keempat dan merupakan agenda rutin perusahaan.

PT Virtue Dragon Nickel Industry (VDNI), salah satu perusahaan bergerak disektor pertambangan di Morosi, Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara, untuk yang pertama kalinya merayakan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-73 Kemerdekaan RI di kawasan pabrik smelter, Jumat.

“Upacara perayaan hari Kemerdekaan RI ke-74 yang kami laksanakan saat ini merupakan salah satu cara kita untuk menghormati Indonesia sebagai negara yang merdeka,” kata Direktur PT VDNI Tony Zhou.

Baca Juga:  VDNI dan OSS Suplai Oksigen ke RSUD Kota Kendari dan Konawe

Tujuh puluh empat tahun kemerdekaan bangsa Indonesia katanya adalah hal yang tak ternilai harganya. Kemerdekaan yang dirasakan saat ini, dapat terwujud karena komitmen yang sangat kuat para pendahulu, para pejuang dan pemimpin untuk dapat mewujudkan cita-cita menjadi bangsa dan negara yang mandiri dan berdaulat.

“Kami berharap upacara ini adalah agenda tahunan dari kami,” jelasnya.

 

Lima tahun pertama untuk penyerapan tenaga kerja lokal baik yang ada di Konawe maupun luar Konawe mencapai 10 ribu orang. (Foto Media)

 

Penyerapan Tenaga Kerja Lokal Agenda Prioritas

Tony Zhou dalam kesempatan yang sama menjelaskan bahwa, pertama kali hadir di Sultra tepatnya di Morosi, Konawe, ia beranggapan bahwa wilayah Morosi harus sejahtera. Terlebih lagi ia bercita-cita akan membangun Konawe dan Sultra melalui investasi yang ia lakukan dengan pemerintah.

“Yah itu harapan saya. Harus sejahtera masyarakatnya. Kehadiran kami disini bukan semata-mata investasi tetapi harus memberi dampak positif terjadap peningkatan pendapatan ekonomi masyarakat,” tegasnya.

Bicara soal kesejahteraan tidak saja dilihat dari kondisi masyarakat lingkar PT VDNI sebagai perusahaan pemurnian ore nikel. Ada sisi lain katanya yang bisa diukur sebagai kinerja perusahaan untuk meningkatkan nilai pendapatan masyarakat. Yaitu kata Tony berupa penyerapan tenaga kerja.

Tenaga kerja lokal katanya menjadi prioritas perusahaan. Ada banyak posisi dan tawaran pekerjaan yang bisa dilakukan oleh tenaga kerja lokal di VDNI. Bayangkan saja kata dia, lima tahun pertama untuk penyerapan tenaga kerja lokal baik yang ada di Konawe maupun luar Konawe mencapai 10 ribu orang.

Baca Juga:  Hilang 17 Jam di Jeti, Pemancing di Konsel Ditemukan Tewas

“Data tenaga kerja kami untuk lokal sudah mencapai sepuluh ribu orang. Sedangkan tenaga kerja dari Cina hanya delapan ratus orang,” katanya dengan merincikan tenaga kerja Indonesia mencapai 8975 orang. 60% berasal dari Kabupaten Konawe, 33% luar Kabupaten Konawe.

Melihat itu, Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara, menyuport langkah perusahaan untuk mementingkan penyerapan tenaga kerja lokal. Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi, Saemu Alwi menjelaskan, pemerintah juga mendorong perusahaan untuk lebih mementingkan tenaga kerja dari daerah. Pemerintah akan bantu menyiapkan sumber daya manusia yang kompeten.

“Kami banyak melakukan pelatihan teknis untuk SDM kita. Sehingga dapat dipakai dan benar-benar profesional. Untuk tenaga kerja lokal kita memang, dilatih untuk menghadapi investasi seperti VDNI dan OSS itu,” kata Saemu di kantornya, Jumat 16 Agustus 2019.

Namun begitu, lebih jauh Saemu Alwi menerangkan, pihaknya juga akan tetap melakukan pengawasan dengan bekerja sama dengan banyak pihak untuk isu TKA. Ia akan menggandeng Imigrasi dengan melakukan suping tenaga kerja. Ia juga bersyukur jika penyerapan tenaga kerja lokal dapat dilakukan. Tidak saja disatu perusahaan melainkan semua perusahaan yang melakukan investasi di Sultra.

Baca Juga:  Pengumuman Lulus Berkas Tahap 17 PT. VDNI

 

Nampak TKA Cina yang sedang makan malam disebuah warung milik warga disekitar perusahaan. (Foto Media)

Nilai Pendapatan Yang Meningkat

Hadirnya perusahaan  PT Virtue Dragon Nickel Industry (VDNI) dan PT Obsidian Stainless Steel (OSS), telah membuktikan akan peningkatan nilai pendapatan masyarakat. Contohnya soal adanya warung-warung penyedia berbagai merek makan dan minum disekitar perusahaan. Para pedagang banyak mendapatkan keuntungan dari proses jual beli itu.

Saya menemui pemilik warung makan seafood di lingkar perusahaan. Ia menjabarkan soal nilai pendapatannya per hari dari hadirnya investasi tersebut. Sedikitnya ia bisa meraup keuntungan dengan nominal Rp 4 juta perhari. Ini ia dapatkan dari penjualan makanan seafood kepada tenaga kerja dari dalam perusahaan. Baik lokal maupun TKA.

“Anak buah saya lima ada tukang masak dan pelayan. Semuanya digaji sesuai upah yang ditetapkan pemerintah daerah,” kata April.

Jumlah Rp 4 juta per hari itu katanya, sudah ia keluarkan untuk biaya lain-lain seperti gaji karyawan, sewa tempat dan belanja modalnya. Ia tidak menampik bahwa hadirnya perusahaan telah banyak merubah penghasilannya. Jauh dari warung April saya menemui Warni, perempuan pedagang aneka bakso.

“Kalau saya karena habis istirahat satu tahun. Ini baru menjual lagi. Kalau penghasilan mencapai Rp 1.5 perharinya,” jelasnya.(***)

Facebook Comments
Reaksi Kamu?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry

Berita

Kadin Sultra Siap Bermitra Dengan BP Jamsostek

Published

pada

By

Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Sulawesi Tenggara Bersama Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BP Jamsostek)

KENDARIMERDEKA.COM, KENDARI – Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Sulawesi Tenggara dengan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BP Jamsostek) menggelar pertemuan pada Rabu, 19 Januari 2022.

Pertemuan yang juga diikuti oleh beberapa asosiasi dagang dan industri anggota Kadin Sultra ini digelar dalam rangka menindaklanjuti Memorandum of Understanding (MoU) Kadin Sulawesi Tenggara dengan Badan BP Jamsostek pada Desember 2021 lalu.

Pada pertemuan ini, BP Jamsostek Sultra memaparkan program-program jaminan sosial ketenagakerjaan yang dimilik oleh BP Jamsostek.

“Sesuai dengan MoU kita dengan Kadin Sultra pada Desember 2021 kemarin, bagaimana kita berkolaborasi untuk agar semua anggota-anggota Kadin Sultra dan asosiasi bisa terlindungi dengan BP Jamsostek. Alhamdulillah, mereka siap untuk mengundang kita memberikan informasi melalui kegiatan sosialisasi,” ujar Kepala BP Jamsostek Sultra, Minarni Lukman.

Baca Juga:  VDNI dan OSS Suplai Oksigen ke RSUD Kota Kendari dan Konawe

Untuk tahap awal, lanjutnya, BP Jamsostek akan meminta data asosiasi dan nama perusahaan yang memang belum menjadi mitranya dan belum menjadi peserta.

“Mereka akan diundang secara khusus menghadiri sosialisasi supaya tahu manfaat dan program. Kami ada empat program, ada jaminan kecelakaan kerja, jaminan kematian, jaminan hari tua, dan jaminan pensiun. Bahkan nanti di Februari 2022 akan ada program terbaru yakni jaminan kehilangan pekerjaan,” jelasnya.

Sementara itu, Wakil Ketua Bidang Pasar Modal Kadin Sultra Sastrawan berharap semua anggota Kadin Sultra bisa menjadi mitra dan peserta BP Jamsostek.

“Kami berharap semua stakeholder anggota kami bisa menjadi mitra dan peserta BP Jamsostek. Selama ini ada komunikasi yang mis antara pengusaha dengan Jamsostek dan ini akan kami cairkan. Edukasi terkait program Jamsostek akan terus kami lakukan.
Selama ini memang pintu itu tertutup,” kata Sastrawan.

Baca Juga:  Nikmati Sunset di Pantai Cemara Pulau Wangi-wangi

Ia mengatakan, Kadin Sultra siap menjadi mitra dan peserta daripada BP Jamsostek. Hal itu dilakukan sebagai bentuk kepatuhan kepada arahan pemerintah karena Kadin adalah mitra daripada pemerintah.

“Bagi pengusaha, untuk ikut dalam program Jamsostek ini tidaklah berat dan kami Kadin Sultra siap untuk menjadi perserta Jamsostek dan memang Kadin ini mitra pemerintah, semua akan kita ikuti. Kami belum punya data berapa persen anggota Kadin yang telah menjadi mitra dan mendaftarkan pekerjanya ikut program Jamsostek. Kami berharap, dengan adanya kerjasama ini, semua buruh dan karyawan bisa terdaftar karena selama ini cuma formalitas saja agar bisa mendaftar di OSS (One Single Submission) BKPM,” tegasnya.

Baca Juga:  Jadwal Rapid Test Tahap 15 Divisi Dump Truck PT VDNI

Facebook Comments
Reaksi Kamu?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
Continue Reading

Berita

Pertanian Sultra, Bisa Menopang Pertumbuhan Ekonomi Nasional Saat Pandemi

Published

pada

By

Wakil Ketua Umum Kadin Sultra, Bidang Pertanian, Tri Febrianto/Foto:Ist

KENDARIMERDEKA.COM, KENDARI – Tahun 2022 memasuki tahun ke-3 untuk pandemi Covid-19. Diketahui, wabah ini sudah mempengaruhi perekonomian secara luas. Bahkan membuat pertembuhan ekonomi nasional dan daerah, terseok-seok. Sekalipun persentase peningkatannya ada, tetapi tak banyak. Tidak saja di Indonesia, seluruh duniapun begitu.

Untuk Provinsi Sulawesi Tenggara sendiri, aktivitas pemulihan ekonomi terus dilakukan di masa pandemi. Baik pemerintah maupun kalangan pebisnis, bersama-sama memulihkan ekonomi daerah hingga nasional. Bersukurnya, perekonomian daerah ini justru tumbuh baik. Bank Indonesia mencatat, persentase pertumbuhan ekonomi Sultra diatas pertumbuhan ekonomi nasional.

Senada dengan BI, Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Sultra, menjelaskan, peningkatan pertumbuhan ekonomi tersebut harus dipertahankan. Kadin mencatat, ada dua sektor ekonomi yang membuat pertumbuhan ekonomi daerah ini tumbuh positif. Pertama sektor tambang dan pertanian.

Tetapi pertambangan di Sultra dianggap tidak terlalu menyumbang untuk pertumbuhan ekonomi. Justru sektor pertanian dianggap luar biasa. Tetapi, walau demikian kedua sektor ini harus digenjot agar ekonomi Sultra terus tumbuh. Wakil Ketua Umum Kadin Sultra, Bidang Pertanian, Tri Febrianto, menyampaikan, pertanian dapat dimanfaatkan sebagai penggerak pertumbuhan ekonomi.

“Pertanian merupakan salah satu sektor yang dapat dikatakan tidak berdampak signifikan dengan hadirnya Pendemi Covid-19. Sektor pertanian menjadi sektor yang memiliki peluang besar untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia khususnya Sulawesi Tenggara di masa pandemi Covid-19,” katanya.

Lebih lanjut Tri Febrianto, menyampaikan sektor pertanian terbukti menjadi salah satu andalan untuk meningkatkan perekonomian Indonesia di masa pandemi Covid-19. Berdasarkan data BPS produk pertanian mengalami pertumbuhan positif dengan nilai ekspor pertanian pada Januari-Desember 2021 sebesar Rp 451,77 triliun naik 15,79 persen dibanding 2019 yang hanya Rp390,19 triliun.

Sehingga kata dia, kedepan pertumbuhan ekonomi Sultra bisa lebih meningkat jika pemerintah daerah juga membuka keran ekspor untuk komoditi pertanian. Banyak komoditi pertanian daerah yang bisa di ekspor, berupa jambu mete, porang, dan kakao.

“Sektor pertanian berperan besar dalam menopang perekonomian Indonesia saat sektor lain mengalami kontraksi”, ujarnya.

Ia juga menjelaskan bahwa dimasa pendemi Covid-19 ditengah pembatasan mobilitas yang tinggi petani mesti didorong untuk melek terhadap digitalisasi, artinya petani dapat memanfaatkan jejaring komunikasi digital (online) untuk menaikkan income dengan cara berjualan online.

“Ditengah pendemi petani kita mesti didorong untuk melek terhadap digitalisasi agar para petani bisa melakukan jual-beli secara online dengan begitu pendapatan mereka bisa naik tanpa harus keluar rumah”, tutupnya.

Facebook Comments
Reaksi Kamu?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
Continue Reading

Berita

Hyundai Sinar Galesong Kendari Resmi Dibuka Januari 2022 Dengan Menerapkan Layanan 3S

Penulis:Rinaldy

Published

pada

By

KENDARIMERDEKA.COM, KENDARI – Hyundai Motors Indonesia (HMID) melalui PT. Sinar Galesong Mobilindo (Galesong Group) akan secara resmi membuka showroom mobil Hyundai pada Januari 2021 mendatang dalam memperkenalkan mobil listrik.

PT Sinar Galesong Mobilindo selaku main dealer Hyundai telah memasarkan mobil buatan Korea ini di beberpa kota besar salah satunya di Sulawesi Selatan dan saat ini Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra) direncanakan opening showroom Hyundai Sultra dan showroom Hyundai Gorontalo secara serentak pada Januari 2022 mendatang.

Adapun untuk showroom Hyundai Sulawesi Tenggara bertempat di jalan  Malaka, Anduonohu, Kota Kendari, dengan menerapkan layanan 3S (Sales, Sparepart, dan Service).

Hyundai Sulawesi Tenggara telah menyiapkan enam item mrek Hyundai yang akan dipasarkan, yakni Palisade, Staria,Santa Fe, Creta, Untuk  jenis Mobil Listrik tersedia ionic EV, Kona EV. Dengan menyuguhkan kendaraan roda empat dengan fitur-fitur teknologi yang canggih di setiap unitnya

General Meneger (GM) PT Sinar Galesong Mobilindo, Dodik mengatakan, Sulawesi Tenggara akan menjadi pasar Hyundai terbesar, bahkan ditarget akan menjadi tiga besar penjualan setelah dua merek mobil yang lain yang telah lama mengaspal di Sultra.

“Kami optimis Hyundai akan bisa di terima lebih baik di masyarakat Sultra, karena semua type akan di hadirkan dalam penjualan agar pemenuhan keinginan konsumen semua ada pada kami,” ujar Dodik, Selasa (7/12/21)

Selain itu Hyundai Motors Indonesia sebagai produsen mobil listrik kedua juga akan menjajal pasar Sultra dengan ditunjang Perusahaan Listrik Negera (PLN) area Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra) akan meluncurkan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) pada akhir November 2021 lalu, sebanyak tiga  tempat.

“Mobil listrik akan akan segera hadir di Sultra, apalagi kemudahan mengisi daya pada mobil sudah di dukung dengan pembangunan SPKLU oleh PLN,” tutupnya.

Facebook Comments
Reaksi Kamu?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
Continue Reading

ARSIP BERITA

Trending